Rabu, Jun 23, 2010

Al-Fatihah Papa

Tahlil ahli keluarga Hj Muhammad Abdullah

52 orang ahli ..tidak termasuk Kekanda Fariza (Beijing) & Auzan (Kuantan)

Kaum lelaki..besar dan kecil ~ yaasiiin...

Kenangan ayahanda tersayang...


Dia memeluk isteri tersayang seraya berkata..jikalau abang 'pergi' dulu dinda pakaikan pakaian putih ini sebagai kapanku. Balutilah tubuhku dengan kain ihramku..pakaikan serban putihku ini di kepalaku. Iringlah pemergianku dengan kereta jenazah. Jangan hantarku ke kubur dengan lori yang membawa ayam itik. Bacalah al-Qur'an. Belajarlah tajwid. Suruhlah anak-anak kita baik Fariza, Jailami, Hamilah atau Rabihah bertaranum kerana anak-anak kita merdu suaranya. Ingat dinda.

Rupa-rupanya kata-kata itu adalah pesanan terakhir seorang insan yang amat-amat kusanjung mulia seindah namanya MUHAMMAD BIN ABDULLAH. Hari ini 23 hb Jun, genaplah empat tahun pemergian ayahanda menemui ilahi. Ayahanda.., tidak sepunyit pun anakanda akan melupakanmu. Tinggallah ayahanda di sana. kerana kita semua pasti akan menyusulmu jua. Ketahuilah dengan nama Allah kami anak-anakmu sentiasa merinduimu. Rindu yang tiada penawarnya. Menjadi darah dagingmu adalah kenangan terindah. Semoga ayahanda ditempatkan dalam kalangan hambaNya yang beramal salih. Amin.

tiada siapa di dunia,
yang mengharapkan apa yang lebih baik untuk kita,
selain ibu dan bapa.
hati mereka tulus dan ikhlas
niat mereka mulus dan suci,
cuma terkadang cara penyampaian melukakan,
namun niatnya tetap murni…
(sekadar memetik puisi seharum cempaka)

Segunung rindu buat ayahanda Haji Muhammad Abdullah 10-7-1944 - 23-6-2006. Alfatihah.

Tiada ulasan:

Catat Komen

Mungkin Anda Juga Minat

Related Posts with Thumbnails