Rabu, November 17, 2010

AIDIL ADHA DAN KENANGAN

Salam Aidil Adha. Syukur alhamdulillah kerana dengan izin dan 'InayahNya, hari ini saya masih dapat meneruskan kelangsungan hidup dan dapat menyambut Aidil Adha sekali lagi. Dalam pukul 7.50 pagi waktu Malaysia kami sekeluarga 'berbondong-bondong' ke Masjid Haji Ishak Dengir buat melakukan solat sunat.
Justeru itu, wajar saya paparkan di sini bahawa Solat Sunat Hari Raya merupakan solat sunat yang didirikan secara bersendirian atau secara berjemaah (biasanya di masjid) pada awal pagi Hari Raya Aidilfitri dan Hari Raya Aidil Adha. Solat Hari Raya Aidil Fitri dan Aidil Adha hukumnya adalah sunat muakkad yang mana sangat-sangat dianjurkan kerana Rasulullah s.a.w. tetap dengan Solat Hari Raya.

Pada kebiasaannya solat sunat Aidilfitri dilewatkan sedikit berbanding solat sunat Aidiladha. Hikmahnya dilewatkan sedikit solat sunat Aidilfitri adalah bagi membenarkan peluang bagi mereka yang belum membayar zakat menunaikan kewajipan mereka dan disunatkan makan dahulu sebelum pergi ke masjid. Berlainan pula, solat sunat Aidiladha digalakkan diawalkan waktunya bagi memberi lebih banyak masa untuk penyembelihan korban.

Kita juga disunatkan mandi dan membersihkan diri (niat mandi sunat Hari Raya). Hukum sunatnya diqiyaskan dengan hukum sunat mandi Jumaat kerana Hari Raya ialah hari berhimpunnya manusia untuk melakukan solat sunat hari raya. Mana-mana waktu atau tempat yang berlakunya perhimpunan manusia, maka disunatkan mandi. Bahkan disunatkan mandi kepada semua, sama ada yang ingin menghadiri solat Hari Raya ataupun tidak kerana mandi ini bertujuan untuk menzahirkan kecantikan. Disunatkan membersihkan diri dengan mencukur bulu-bulu pada tubuh, memotong kuku, menghilangkan bau-bau yang tidak menyenangkan dari badan dan pakaian dan memakai wangi-wangian.

Apabila hendak melakukan solat sunat hari raya ianya mengandungi takbir tujuh kali pada rakaat pertama, dan takbir lima kali pada rakat kedua, yang mana dibaca tasbih diantara takbir-takbir tersebut. Dan apabila selesai takbir dan tasbih, barulah diteruskan solat seperti biasa.

Berbeza dengan Solat Jumaat, khutbah Solat Hari Raya adalah selepas solat. Setelah selesai khutbah, umat Islam digalakkan bersalam-salaman dan menziarahi sanak saudara, jiran tetangga serta sahabat handai.
Setelah selesai solat, kami bertujuh beraya di teratak bonda memohon ampun dan maaf di atas segala salah silap yang sentiasa ada. Maafkan kami, halalkan makan minum kami, berkati dan restuilah kami. Hari ini, tidak sempat menjengah 'rumah kecil' ayahanda.. di saat takbir tadi saya tidak dapat menahan rasa rindu dan teringat 'pengorbanan' ayahanda kepada kami sehingga kami dapat menjadi insan seperti hari ini. Terima kasih Pa! Terima kasih ayahanda!
Permisi dulu 'sedetik masa sejentik rasa'...Insya Allah esok ibadat korban dapat dilaksanakan di pekarangan rumah bonda di Pusu Tinggi. Selamat berkorban.

Tiada ulasan:

Catat Komen

Mungkin Anda Juga Minat

Related Posts with Thumbnails