Isnin, September 22, 2008

Sedetik Masa Dahulu..



Sedetik masa dahulu
kucapai tanganmu, kucium pipimu, kupeluk dirimu..
kerana kau insan istimewa
yang melahir dan membesarkan diriku
seperti ini

Sedetik masa dahulu
kami anak-anakmu yang nakal akan beratur menunggu
pemberian duit raya darimu
walaupun tidak sebesar mana akan nilainya
kami menghargainya
buktinya sampai ke hari ini duit rayamu masih utuh tersimpan
di dalam diari kenanganku
walaupun kini warna duit sudah bertukar rupanya

Sedetik masa dahulu
Bulan Ramadan seperti ini kita bertarawih bersama
bersimpuh berjemaah menjamah hidangan
walaupun hidangannya tidak sehebat duniaku hari ini
kami gembira menikmatinya

Sedetik masa sudah berlalu
yang tinggal hanyalah bilah-bilah kenangan yang tidak mungkin sama sekali akan terpadam dari lipatan ingatanku

Kenangan bersamamu ayahanda sentiasa harum di hati ini
aku merinduimu dulu, kini dan selamanya

Salam sayang untukmu ayahanda Hj Muhammad bin Abdullah

Tiada ulasan:

Catat Komen

Mungkin Anda Juga Minat

Related Posts with Thumbnails